Monday, June 20, 2011

arrahman

Surah Ar-Rahman (Arab: الرّحْمنن) adalah surah ke-55 dalam al-Qur'an. Surah ini tergolong surat makkiyah, terdiri atas 78 ayat. Dinamakan Ar-Rahmaan yang berarti Yang Maha Pemurah berasal dari kata Ar-Rahman yang terdapat pada ayat pertama surah ini. Ar-Rahman adalah salah satu dari nama-nama Allah. Sebagian besar dari surah ini menerangkan kepemurahan Allah SWT. kepada hamba-hamba-Nya, yaitu dengan memberikan nikmat-nikmat yang tidak terhingga baik di dunia maupun di akhirat nanti.

Ciri khas surah ini adalah kalimat berulang 31 kali Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?) yang terletak di akhir setiap ayat yang menjelaskan nikmat Allah yang diberikan kepada manusia.

Sunday, June 19, 2011

perihal felda lagi



Bagi rakyat Malaysia, nama Felda sering kedengaran dan dibincangkan secara terbuka hinggalah ke ruang perdebatan di parlimen. Sebab itu jugalah agaknya PM Najib meletakkan Felda di bawah kawalah istimewa JPM. Mungkin Felda sangat penting sama ada dari segi pulangan ekonomi dan juga talian hayat politik pemerintah. Begitulah besarkan kuasa yang wujud dalam Felda.

Dalam media arus perdana pula, berita tentang Felda memang tidak asing lagi dan selalunya dalam nada yang positif. Nampaknya seperti Felda badan yang paling berjaya dalam menguruskan harta peneroka yang mendiaminya serta bisnes yang dijalankan sama ada dalam atau luar negara. Walau bagaimanapun, berita-berita sensasi berkaitan Felda banyak tersiar dala media alternatif yang lain. Sebagai generasi kedua Felda, saya terpanggil untuk membuka pandangan yang perlu diberikan perhatian agar kelangsungan Felda dapat diteruskan dengan jayanya.

Baru-baru ini banyak persoalan berita yang tidak enak didengar. Dari kes perbicaraan di mahkamah, disahkan bahawa Felda didapati bersalah dalam urusan pentadbirannya dengan peneroka Felda. Kebanyakannya berkaitan salah laku mengurus kepenting peneroka. Sudah beberapa kali Felda didapati bersalah dan perlu membayar ganti rugi yang bernilai jutaan ringgit kepada peneroka. Moral cerita ini ialah, pihak Felda telah menggunakan ruang dan peluang yang ada dalam mengeksploitasi kelemahan sama ada dari segi ilmu pengetahuan atau kecerdikan para penerokanya. Namun dalam dunia yang ramai manusia berfikiran kritis, segala salah laku dapat dihidu dan diadili. Mungkin ada banyak lagi salah laku Felda yang tidak dikorek untuk diketengahkan di muka pengadilan. Namun dalam dunia yang masyarakat semakin kritis menilai sesuatu yang salah, pihak Felda perlu berhadapan dengan ancaman dunia baru Felda yang penerokanya semakin celik menghidu kebejatan tuannya.

Bukannya tidak berterima kasih dengan sumbangan Felda, tetapi kemusnahan dan tipu daya yang dilakukan perlu diadili dengan saksama agar peneroka tidak lagi seperti lembu yang ditindik hidungnya.

Baca berita-berita berkaitan Felda ini. Baca juga berita ini. Berita ini juga cerita hal yang sama. Yang ini berita peneroka menang lagi di mahkamah 1.2 juta.

Fikirkan seterusnya apa akan terjadi kepada bumi Felda..

BAGAIMANA MENJADI PEMBACA AKTIF

Sering kita membaca tanpa tujuan khusus.  Contohnya membaca bahan bacaan ringan.  Namun ketika membaca teks yang lebih mencabar, pembaca ...