Wednesday, December 30, 2015

Anekdot Amal 3: Rezeki berkat

Sudah lebih tiga bulan Aman berusaha untuk mendapatkan kerja.  Dia graduan bidang akaun.  Sudah tentu ia inginkan kerja dalam bidang tersebut.  Sudah banyak surat mohon kerja dan emel yang dihantar ke serata syarikat kecil mahupun besar.  Namun semua usaha itu belum mendatangkan hasil.  Aman masih bertahan.  Walaupun kadangkala terasa bosan namun dia tetap berusaha.  Kecewa jauh sekali.  

Dalam hal usaha, Allah berfirman,

Wahai para Rasul! Makanlah daripada benda-benda yang baik lagi halal dan kerjakanlah amal-amal soleh.  Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.  ( Surah al-Mukminun, 23: 51)

Usaha kadang-kadang digunakan dalam erti yang lebih khusus. Contohnya keterampilan,  pekerjaan atau mencari rezeki. Maksud hadis berkaitan usaha;

Tiada makanan yang dimakan seseorang yang lebih baik daripada makanan yang merupakan usaha tangannya sendiri, kerana Nabi Allah Daud makan daripada hasil usaha tangannya sendiri. ( Hadis riwayat al-Bukhari)

Usaha dan sabar dapat bantu Aman masalah cari kerja.  Usaha telah dilakukan.  Dia juga sabar.  Dalam hal ini, pelbagai cara boleh dilakukan untuk  mendapatkan rezeki.

Setelah Aman berjaya dapatkan kerja yang dipohon, ia perlu memikirkan bahawa rezeki yang dia dapat dari Allah.  Oleh itu dia perlu jaga keberkatan rezeki yang dia peroleh.  Antara cara untuk memastikan rezeki yang diperoleh itu diberkati Allah ialah;


1 Menjauhi pekerjaan haram dan subahat
Setiap orang hendaklah taat kepada Allah SWT dan tidak melakukan dosa kerana dosa akan menutup pintu rezeki. Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya." (riwayat at-Tirmizi). 
Selain itu, dekatkanlah diri kepada Allah dengan ibadah tambahan seperti solat Dhuha dan solat Tahajud.
2 Bekerja sungguh-sungguh
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya Allah SWT senang melihat hamba-Nya bersusah payah (kelelahan) dalam mencari rezeki yang halal." (riwayat Adailami)
3 Mengadu masalah rezeki hanya kepada-Nya
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Barang siapa tertimpa kemiskinan, kemudian ia mengadukannya kepada sesama manusia, maka tidak akan tertutup kemiskinannya itu. Namun, siapa sahaja yang mengadukannya kepada Allah, maka Allah akan memberinya rezeki, baik segera ataupun lambat." (riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi)
4 Memperbanyakkan beristighfar Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa memperbanyak istighfar, Maka Allah SWT akan menjadikan setiap kesulitan kelapangan dan setiap kesempitan jalan keluar dan Allah akan memberinya rezeki dari jalan yang tidak pernah disangka-sangkanya." (riwayat Imam Ahmad) 
5 Sabar dan banyak membaca la hawla wa laa quwwata illa billah. 
Diriwayatkan bahawa Salim, anak laki-laki ‘Auf bin Malik al-Asyja’iy telah ditawan oleh orang musyrik. Kemudian, ‘Auf datang mengadu kesedihannya kepada Rasulullah.
Baginda SAW berkata: “Bertakwalah kepada Allah, bersabarlah dan aku anjurkan agar kamu dan isterimu memperbanyak bacaan, La hawlah wa laa quwwata illa billah. ‘Auf kembali ke rumahnya dan menyatakan suruhan Rasulullah SAW itu. Keduanya, segera melaksanakan perintah Rasulullah SAW. Akhirnya, anaknya berhasil meloloskan diri daripada musuh dan membawa ternakan kambingnya sebanyak 4,000 ekor di hadapan ayahnya. (Tafsir Qurthubi, surah al-Thalaq: 3) 
6 Tawakal sepenuhnya kepada Allah SWT 
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: Jika kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benarnya, nescaya Allah akan memberikan rezeki kepada kamu, sebagaimana Allah telah memberi rezeki kepada burung yang berangkat di pagi hari dengan perut kosong dan kembali ke sarangnya dengan perut kenyang. (riwayat Bukhari)
7 Bersedekah dan nafkahkan harta kepada yang berhak. 
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Ada tiga hal yang aku bersumpah kepadanya dan aku akan menyampaikan suatu berita kepadamu, maka perhatikan benar-benar: Tidak akan berkurang harta seseorang kerana sedekah dan tiadalah seseorang membuka pintu meminta-minta melainkan Allah akan membukakan kepadanya pintu kemiskinan." (riwayat al-Tirmizi) 
8 Tolong agama Allah dengan menegakkan syariat Islam 
Firman Allah SWT bermaksud: Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. (Muhammad: 7)
Syariat Islam akan tegak dengan adanya daulah Islam. Islam sebagai jalan kehidupan tidak tegak dalam masyarakat saat ini dengan tidak sebagai wadah. Sistem perekonomian di mana umat mencari rezeki pada saat ini merupakan sistem perekonomian yang tidak mendukung mereka untuk mendapatkan rezeki yang banyak, lancar dan berkat.


Artikel Penuh: http://ww1.utusan.com.my/utusan/Bicara_Agama/20140213/ba_02/Mencari-keberkatan-rezeki#ixzz3vncQOpDw 
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Monday, December 28, 2015

Anekdot Amal 2: Ukhuwwah

Ustaz Sulaiman menegaskan pentingnya persaudaraan.  Beliau sandarkan maksud hadis ke -13 dalam hadis Arbain An-Nawawi;  Tidaklah beriman salah seorang di antara kalian sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri (Di rwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim).  Makmum majlis tazkirah mendengar dengan khusyuk.  Mungkin jarang sesi tazkirah diberikan oleh ustaz dari jauh.  Ustaz Sulaiman dari Kemboja.  Daerah Kampot tempat dia giat berdakwah.  Sebelum ini hampir 18 tahun dia tinggal di Malaysia.  Ketika itu zaman komunis Pol Pot mengganas di Kemboja.  Ramai otang Islam yang disembelih di sana.  Ustaz juga ceritakan beberapa peristiwa kejam Pol Pot terhadap orang Islam.  

Ustaz datang ke Malaysia untuk ziarah Ustaz Zamerey yang kemalangan.  Begitulah kukuhnya tali persaudaraan yang dibina dalam Islam. Ustaz Zamerey merupakan tunggak utama Akademi Imam Syafie di Kemboja.

Saya kagum dengan ustaz. Usaha dakwah yang ustaz lakukan di Kemboja harus diluji dan diteladani. Dia gigih majukan kualiti hidup orang Islam Kemboja.  Keperluan hidup yang asas dipedulikannya.  Diusahakan bina rumah asas untuk penduduk Islam yang amat miskin.  Dia juga wujudkan Madrasah Imam Syafie di Kampong Keh di Kampot.  Misi pendidikan ini ditunjangi oleh usaha gigih rakan-rakan dari Malaysia.  Mereka termasuk pengasasnya Dr Mohd Shauki, Dr Zawawi dan Ustaz Zamerey.  

Saya berkesempatan melawat madrasah ini.  Sungguh hebat usaha mereka.  Mereka membina madrasah dengan bantuan yang diterima.  Kebanyakan derma dari rakyat Malaysia.  Ahli kariah surau saya juga banyak menyumbang untuk pembangunan madrasah tersebut. 

Allah Ta’ala berfirman:
إِنَّ الْمُصَّدِّقِينَ وَالْمُصَّدِّقَاتِ وَأَقْرَضُوا اللَّهَ قَرْضاً حَسَناً يُضَاعَفُ لَهُمْ وَلَهُمْ أَجْرٌ كَرِيمٌ
“Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah baik laki-laki maupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya akan dilipat-gandakan (ganjarannya) kepada mereka; dan bagi mereka pahala yang banyak.” (Qs. Al Hadid: 18)

ما نقصت صدقة من مال وما زاد الله عبدا بعفو إلا عزا
“Harta tidak akan berkurang dengan sedekah. Dan seorang hamba yang pemaaf pasti akan Allah tambahkan kewibawaan baginya.” (HR. Muslim, no. 2588)

Begitulah yang saya dapat kaitkan  antara keperluan mengukuhkan tali persaudaraan dan usaha dakwah.   Di samping itu pentingnya membantu mereka yang perlukan bantuan untuk menegakkan Islam dalam kehidupan.  Ditambah dengan kesukaran berbuat demikian di tenpat yang serba miskin. 


Wednesday, December 16, 2015

Anekdot Amal 1: Menuntut ilmu

Pak Mat duduk senang bersandar di tiang surau.  Tiang itu adalah tiang kegemarannya.  Selepas solat sunat ba'diah Maghrib biasanya ia terus menuju ke tiang tersebut.  Jika Pak Mat duduk di situ, makmum lain di dalam surau tak nampak kelibatnya.  Dia seakan melindungi diri dari dilihat orang. Dia duduk di situ untuk baca Quran.  Pak Mat agak konsisten buat amal tersebut.  Mungkin dia tak nak dilihat orang lain.  

Semasa dia baca Quran, Ustaz Nazri sedang bertazkirah.  Tazkirahnya berkaitan tafsir Surah Yassin.  Huraian ustaz begitu jelas.  Surah Yassin sering dibaca setiap malam Jumaat. Namun huraian oleh ustaz bayak membantu meningkatkan tadabbur terhadap ayat yang dibaca.  Banyak ilmu yang diperoleh.  

Namun Pak Mat masih duduk bersendiri di sebalik tiang.  Dia masih baca Quran.  Mungkin nak betulkan bacaannya.  Mungkin nak hafal surah tertentu.  Dia tak hiraukan tazkirah yang disampaikan oleh ustaz.  Pak Mat rasa selesa begitu.  Dia mungkin tak tahu akan kelebihan tuntut ilmu lebih baik dari duduk sebalik tiang baca Quran.  Ada banyak ayat Quran dan hadis yang menekankan pentingnya tuntut ilmu.

Daripada Abu Hurairah RA bahawasanya Rasulullah SAW bersabda, “Sesiapa yang menempuh satu jalan untuk mencari ilmu pengetahuan, maka Allah memudahkan baginya satu jalan untuk menuju ke syurga”.

Hadis riwayat Ibnu Abi Syaibah 8/729, Ahmad 2/407, Abu Daud (3643), at-Termizi (2646), Ibnu Majah (225), ad-Darimi 1/99, al-Hakim 1/88, 89, al-Baghawi dalam Syarh as-Sunnah (130), Ibn Abdil Barr dalam Jami’ Bayan al-‘Ilm Wa Fadluhu (172).


Surah al-Anbiya’ ayat 7

فَلَوۡلَا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرۡقَةٖ مِّنۡهُمۡ طَآئِفَةٞ لِّيَتَفَقَّهُواْ فِي ٱلدِّينِ وَلِيُنذِرُواْ قَوۡمَهُمۡ إِذَا رَجَعُوٓاْ إِلَيۡهِمۡ لَعَلَّهُمۡ يَحۡذَرُونَ 

Terjemahan :

Oleh itu, hendaklah keluar sebahagian sahaja dari tiap-tiap puak di antara mereka, supaya orang-orang (yang tinggal) itu mempelajari secara mendalam ilmu yang dituntut di dalam agama dan supaya mereka dapat mengajar kaumnya (yang keluar berjuang) apabila orang-orang itu kembali kepada mereka; mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga (dari melakukan larangan Allah).

Surah at-Taubah ayat 122

Jika dilihat maksud hadis dan ayat al-Quran tentang keutamaan tuntut ilmu, Pak Mat perlu duduk sekali di dalam majlis ilmu.  Bukan saja kita nak pahala baca Quran tetapi kelebihan tuntut ilmu al-Quran lebih utama.   Bukan hanya banyak baca Quran tapi faham ayat dibaca.

Setiap amalan bergantung kepada niat

Hadis pertama


عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ .
[رواه إماما المحدثين أبو عبد الله محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة بن بردزبة البخاري وابو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم القشيري النيسابوري في صحيحيهما اللذين هما أصح الكتب المصنفة]
Arti Hadis / ترجمة الحديث :
Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob radiallahuanhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Sesungguhnya setiap  perbuatan tergantung niatnya.  Dan  sesungguhnya  setiap  orang  (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan.
(Riwayat dua imam hadits, Abu Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhori dan Abu Al Husain, Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naishaburi dan kedua kitab Shahihnya yang merupakan kitab yang paling shahih yang pernah dikarang) .
Catatan :
Hadis ini merupakan salah satu dari hadis yang menjadi inti ajaran Islam. Imam Ahmad dan Imam syafi’i berkata : Dalam hadis tentang niat ini mencakup sepertiga ilmu. Sebabnya adalah bahwa perbuatan hamba terdiri dari perbuatan hati, lisan dan anggota badan, sedangkan niat merupakan salah satu dari ketiganya. Diriwayatkan dari Imam Syafi’i bahwa dia berkata : Hadis ini mencakup tujuh puluh bab dalam fiqh. Sejumlah ulama bahkan ada yang berkata : Hadis ini merupakan sepertiga Islam.
Hadis ini ada sebabnya, iaitu: ada seseorang yang hijrah dari Mekkah ke Madinah dengan tujuan untuk dapat menikahi seorang wanita yang konon bernama : “Ummu Qais” bukan untuk mendapatkan keutamaan hijrah. Maka orang itu kemudian dikenal dengan sebutan “Muhajir Ummi Qais” (Orang yang hijrah karena Ummu Qais).
Pelajaran yang terdapat dalam hadis / الفوائد من الحديث :
Niat merupakan syarat layak/diterima atau tidaknya amal perbuatan, dan amal ibadah tidak akan mendatangkan pahala kecuali berdasarkan niat (karena Allah ta’ala).
Waktu pelaksanaan niat dilakukan pada awal ibadah dan tempatnya di hati.
Ikhlas dan membebaskan niat semata-mata karena Allah ta’ala dituntut pada semua amal shalih dan ibadah.
Seorang mukmin akan diberi ganjaran pahala berdasarkan kadar niatnya.
Semua perbuatan yang bermanfaat dan mubah (boleh) jika diiringi niat karena mencari keridhoan Allah maka dia akan bernilai ibadah.
Yang membedakan antara ibadah dan adat (kebiasaan/rutinitas) adalah niat.
Hadits di atas menunjukkan bahwa niat merupakan bagian dari iman karena dia merupakan pekerjaan hati, dan iman menurut pemahaman Ahli Sunnah Wal Jamaah adalah membenarkan dalam hati, diucapkan dengan lisan dan diamalkan dengan perbuatan.
Sumber : https://haditsarbain.wordpress.com/2007/06/09/hadits-1-ikhlas/

MEMBACA AL-QURAN DI BULAN RAMADAN

Al-Qur'an adalah kitab yang diturunkan kepada Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wasallam pada bulan Ramadhan. Dalam usaha mendekatk...