Sunday, September 14, 2014

Membaca bukan sekadar hobi


Membaca adalah proses yang aktif dan memerlukan pemikiran yang sedia untuk menerima maklumat yang mungkin baru pertama kali dibaca..

Ikuti temu bual Majalah Dewan Bahasa dengan saya dalam keluaran Mei 2014 di sini.

Saturday, September 13, 2014

Pandangan berhikmah Buya Hamka


BAB 1: AKAL DAN NAFSU
Kata buya Hamka, “Kehidupan itu laksana tenunan yang bersambung menjadi kata.”
Setiap dari kita ditetapkan berbeza jalan kehidupan, kemampuan tubuh badan dan akal.
Semua makhluk di muka bumi seakan-akan tidak kelihatan di dalam tenunan tersebut kerana terlalu kecil.
Tenunan hayat yang kita nampak itu diumpamakan penghujung daripada permulaan kata yang lalu dan terus bersambung tanpa putus.
Begitulah kehidupan yang kita lalui, sejak dari awal tidak diketahui bilakah bermulanya sampailah kepada akhir yang juga belum diketahui saatnya.
Satu-satunya yang membezakan antara manusia dengan haiwan di muka bumi ini adalah pemberian akal Allah s.w.t. Akal itulah yang menjaga manusia melalui pemikiran yang waras lalu mempengaruhi tindakan yang baik.
Walaupun begitu, nafsu turut diberikan Allah kepada manusia, sebagai lawan kepada kewarasan akal.
Manusia tidak lari daripada melakukan kesilapan dan kegagalan jika kalah dengan kehendak nafsu.
Melalui akal itulah manusia boleh melawan nafsu dengan berfikir dan mengimbang baik buruk sesuatu perkara sebelum membuat keputusan serta tindakan.
Disebabkan itu, orang yang berakal adalah orang yang luas pandangannya terhadap akibat sesuatu perkara dan bijak memilih jalan yang lebih kukuh serta bermanfaat.
Orang berakal berbeza dengan orang yang sentiasa tunduk dengan nafsu kerana mereka akan sentiasa menaksir harga diri iaitu menilik hari-hari yang dilalui, samaada hari-hari tersebut dimanfaatkan sepenuhnya dengan kebaikan ataupun hanya pekerjaan yang sia-sia.
Selain itu, orang berakal juga sering berbantah dengan dirinya jika kehendak hati ingin menurutkan kata nafsu yang mahu melakukan kejahatan. 

Orang berakal juga sering mengingati kekurangan diri dan memandang kebaikan budi pekerti orang lain, bijak dalam memilih teman dan sahabat, tidak bersedih dengan kegagalan mengejar cita-cita dunia serta tidak akan menjauhi orang yang berakal juga.
- See more at: http://www.themalaysianinsider.com/rencana/article/membaca-falsafah-hidup-buya-hamka-dalam-kenangan-nor-khalista-amit#sthash.TCSxD2rw.dpuf

Thursday, September 4, 2014

Hakikat bahasa

Pakar linguistik telah merumuskan tentang hakikat bahasa. Rumusan tersebut jika dianalisis akan menghasilkan sejumlah ciri atau sifat yang merupakan hakikat bahasa. Sifat-sifat tersebut pula yang telah didefinisikan oleh pakar-pakar linguistik di atas dalam menyatakan pelbagai sifat-sifat bahasa.
Sifat-sifat tersebut sebagaimana yang disebutkan oleh Chaer (2007) antara lain:

(1) Bahasa adalah sebuah sistem,
(2) Bahasa itu diwujudkan oleh  lambang,
(3) Bahasa itu berupa bunyi,
(4) Bahasa itu bersifat arbitrari,
(5) Bahasa itu bermakna,
(6) Bahasa itu bersifat konvensional,
(7) Bahasa itu bersifat unik,
(8) Bahasa itu bervariasi,
(9) Bahasa itu bersifat produktif,
(10) Bahasa itu bersifat dinamis,
(11) Bahasa itu berfungsi sebagai alat interaksi sosial,

(12) Bahasa itu merupakan identiti penuturnya

Wednesday, September 3, 2014

lama tak tulis dalam blog

Menulis adalah rutin harian.  Setiap hari saya akan menulis.  Tak kira segala jenis aktiviti yang perlukan kemahiran yang terlalu lama wujud bersama tamadun manusia duniawi.  Apa saja yang terlintas dalam fikiran akan ditulis terutama bagi penulis yang aktif.  Namun untuk memulakan usaha menulis memerlukan kekuatan. Kekuatan dalaman sangat kuat pengaruhnya untuk menjadi penggerak usaha ini.  

Dalam hal ini, menulis dalam blog juga ada pasang surutnya.  Sesekali agak keras jari jemari mengetuk key board komputer. Setelah hampir dua tahun bertugas di UKM, baru sekarang teringin untuk membuka semula blog yang pernah bangunkan dulu.  Sudah hampir 45 ribu pengunjung blog ini.  Statistik pengunjung menggambarkan ramai yang mendapatkan bahan pendidikan Bahasa Melayu di dalam blog ini.

Untuk tujuan itu, saya akan berusaha untuk menulis kembali bagi membantu pendidik dan pengkaji bidang bahasa Melayu untuk menambahkan bahan rujukan.  Sebenarnya,  bahan-bahan yang ada di sini hanyalah sedikit berbanding rujukan yang terdapat di luar sana.  


TAUBAT YANG DITERIMA ALLAH

Perintah Allah SWT kepada kita supaya bertaubat: وَتُوبُوا إِلَى اللَّـهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ Maksu...