Saturday, September 13, 2014

Pandangan berhikmah Buya Hamka


BAB 1: AKAL DAN NAFSU
Kata buya Hamka, “Kehidupan itu laksana tenunan yang bersambung menjadi kata.”
Setiap dari kita ditetapkan berbeza jalan kehidupan, kemampuan tubuh badan dan akal.
Semua makhluk di muka bumi seakan-akan tidak kelihatan di dalam tenunan tersebut kerana terlalu kecil.
Tenunan hayat yang kita nampak itu diumpamakan penghujung daripada permulaan kata yang lalu dan terus bersambung tanpa putus.
Begitulah kehidupan yang kita lalui, sejak dari awal tidak diketahui bilakah bermulanya sampailah kepada akhir yang juga belum diketahui saatnya.
Satu-satunya yang membezakan antara manusia dengan haiwan di muka bumi ini adalah pemberian akal Allah s.w.t. Akal itulah yang menjaga manusia melalui pemikiran yang waras lalu mempengaruhi tindakan yang baik.
Walaupun begitu, nafsu turut diberikan Allah kepada manusia, sebagai lawan kepada kewarasan akal.
Manusia tidak lari daripada melakukan kesilapan dan kegagalan jika kalah dengan kehendak nafsu.
Melalui akal itulah manusia boleh melawan nafsu dengan berfikir dan mengimbang baik buruk sesuatu perkara sebelum membuat keputusan serta tindakan.
Disebabkan itu, orang yang berakal adalah orang yang luas pandangannya terhadap akibat sesuatu perkara dan bijak memilih jalan yang lebih kukuh serta bermanfaat.
Orang berakal berbeza dengan orang yang sentiasa tunduk dengan nafsu kerana mereka akan sentiasa menaksir harga diri iaitu menilik hari-hari yang dilalui, samaada hari-hari tersebut dimanfaatkan sepenuhnya dengan kebaikan ataupun hanya pekerjaan yang sia-sia.
Selain itu, orang berakal juga sering berbantah dengan dirinya jika kehendak hati ingin menurutkan kata nafsu yang mahu melakukan kejahatan. 

Orang berakal juga sering mengingati kekurangan diri dan memandang kebaikan budi pekerti orang lain, bijak dalam memilih teman dan sahabat, tidak bersedih dengan kegagalan mengejar cita-cita dunia serta tidak akan menjauhi orang yang berakal juga.
- See more at: http://www.themalaysianinsider.com/rencana/article/membaca-falsafah-hidup-buya-hamka-dalam-kenangan-nor-khalista-amit#sthash.TCSxD2rw.dpuf

No comments:

Post a Comment

KEMBARA UZBEKISTAN MAC 2018

Video lawatan kami Bukhara Kompleks madrasah di Tashken Makam-makam di Taskhen Binaan Masjid di Taskhen Puncak ...