Monday, June 25, 2012

Kursus pengajaran menulis karangan

Tarikh : 19-25/6/2012 dan 27-28/8/2012
Tempat :  Bilik SHBIE 2.28
Universiti Brunei Darussalam
Peserta: Guru-guru BM sekolah rendah Brunei Darussalam




(Gambar: Peserta kursus sedang menulis karangan!)

Peserta kursus boleh membuat rujukan di sini
emel : yahyaoth@gmail.com atau yahya.othman@ubd.edu.bn

Friday, June 15, 2012

Allahyarham Ustaz Yahya Othman

Saya mengenali nama ustaz Yahya Othman sejak lama dulu dan kebetulan namanya sama nama dengan saya. Saya sering membaca mengenai diri beliau yang aktif dalam perjuangan parti PAS. Beliau telah kembali kerahmatullah semalam, 14/7/12 dan semoga rohnya dirahmati Allah..Alfatihah

Peristiwa ini semakin memberi ingatan akan kematian...

Baca artikel oleh Datuk Saifudin Nasution di bawah ini bagi mengenali diri allahyarham

Ustaz Yahya: Pejuang, murabbi, guru dan sahabat
Oleh Saifudin Nasution
Penulis ialah Ahli Parlimen Machang dan Setiausaha Agung PKR.

Saya mula mengenali Ustaz Yahya Osman ketika menjadi mahasiswa di UPM tahun 1980an. Ustaz Yahya seringkali hadir sebagai pembentang kertas kerja dalam program-program tamrin kampus. Wataknya yang lemah lembut, penyampaian dan kupasan yang padat dan sarat dengan mesej perjuangan, keupayaan mengaitkan dengan perkembangan dan realiti politik semasa, menjadikan sesi beliau sentiasa dinantikan. Pesannya prinsip perjuangan biar teguh dan kekal namun pendekatannya boleh sahaja berubah. Impak dan kesannya kepada mahasiswa yang diasuh dan dibimbingnya amat luar biasa.

Inilah tiga tanda kematian


REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Imam Nur Suharno

Dikisahkan bahwa malaikat maut (Izrail) bersahabat dengan Nabi Ya’kub AS. Suatu ketika Nabi Ya’kub berkata kepada malaikat maut. Aku menginginkan sesuatu yang harus kamu penuhi sebagai tanda persaudaraan kita.

Apakah itu? tanya malaikat maut. Jika ajalku telah dekat, beri tahu aku. Malaikat maut berkata, Baik aku akan memenuhi permintaanmu, aku tidak hanya akan mengirim satu utusanku, namun aku akan mengirim dua atau tiga utusanku. Setelah mereka bersepakat, mereka kemudian berpisah.

Setelah beberapa lama, malaikat maut kembali menemui Nabi Ya’kub. Kemudian, Nabi Ya’kub bertanya, Wahai sahabatku, apakah engkau datang untuk berziarah atau untuk mencabut nyawaku?

Aku datang untuk mencabut nyawamu. Jawab malaikat maut. Lalu, mana ketiga utusanmu? tanya Nabi Ya’kub. Sudah kukirim. Jawab malaikat, Putihnya rambutmu setelah hitamnya, lemahnya tubuhmu setelah kekarnya, dan bungkuknya badanmu setelah tegapnya. Wahai Ya’kub, itulah utusanku untuk setiap bani Adam.

TAUBAT YANG DITERIMA ALLAH

Perintah Allah SWT kepada kita supaya bertaubat: وَتُوبُوا إِلَى اللَّـهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ Maksu...