Saturday, September 10, 2011

Tangkoh Simat



Hari raya yang lalu saya dan keluarga (isteri, anak-anak, menantu dan cucu) balik ke kampong tempat saya dilahirkan hampir 54 tahun yang lalu. Nama kampong ini Kg Tangkoh, lebih kurang setengah jam memandu ke bandar Tampin, Negeri Sembilan. Pekan terhampir ialah Air Mawang. Masa dulu, banyak longgokan tahi lembu di tengah jalan. Itu pemandangan biasa. Lembu sangat merdeka masa itu. Bebas dari kongkongan tuannya. Sampai sekarangpun masih ada lagi lembu tidur di tengah jalan raya terutamanya waktu malam. Tapi perangai lembu tidur tengah jalan dah makin berkurang agaknya. Jika masa zaman kanak-kanak dulu, kami sering berjalan kaki saja ke pekan tersebut.

Ketika dalam darjah satu, saya sempat bersekolah di SK Nuri. Sekolah ini bangunan kayu saja. Permulaan hari sekolah, kami murid darjah satu dibawa melawat sekeliling kawasan sekolah. Hari orientasi agaknya. Dulu bawa duit belanja 10 sen pun dah cukup. Bersekolah di sini tidak lama. Lebih kurang sebulan sahaja sebab selepas itu keluarga kami berpindah ke tanah rancangan pada tahun 1961. Selalunya Abah akan hantar ke sekolah naik basikal. Bila balik dari sekolah selalu singgah di kedai barang Kana (India). Di sebelahnya ada kedai makan. Selalu beli pisang goreng dan ai skrim Malaysia!

Sekarang, keadaan kampung banyak yang telah berubah. Baik dari segi lanskap hinggalah kepada cara hidup orang kampung tak sama dengan dulu. Kebanyakan orang-tua sudah meninggal dunia. Yang mendiami tanah kampung kebanyakannya anak-anak mereka. Tapi sisa-sisa peninggalan pegangan adat perpatih masih lagi kuat diamalkan. Terutamanya jika berkaitan dengan pemilikan harta pusaka. Mereka mengutamakan hak pemilikan harta pusaka kepada anak perempuan berbanding anak lelaki. Saya melihat sendiri insiden tersebut yang kadangkala nampak tersasar dari hukum Islam. Pertimbangannya adalah adat yang perlu dipegang kukuh.

Aemasa berziarah saya bertemu dengan Muhamad Saiful, anak kepada dua pupu saya yang bekerja sebagai wartawan politik Utusan Malaysia. Saya tanya dia tentang trend berita dalam Utusan yang banyak menghentam pembangkang. Katanya itu adalah berita yang betul. Saya tak bercadang nak mengulas isu-isu politik panas di ruangan ini. Di samping itu saya juga sempat bertemu sepupu belah emak saudara (mak lang) yang dah meninggal dunia. Kebanyakan sepupu saya bekerja di Kuala Lumpur. Mereka sepakat untuk merayakan aidilfitri di rumah pusaka peninggalan keluarga. Mereka bersatu hati memegang amanah yang ditinggalkan oleh emak mereka. Ini adalah contoh pewaris yang mahu menjada kewujudan Kg. Tangkuh Simat, walaupun banyak rumah yang tinggal usang dan kepulangan sayapun hanya seketika di hari raya..

1 comment:

  1. Assalammualaikum... Just nak tanya, Dr pernah menjadi pensyarah di MPPM Melaka? Saya adalah bekas GP Pengajian Melayu, DPM sesi 97/2000

    ReplyDelete

KEMBARA UZBEKISTAN MAC 2018

Video lawatan kami Bukhara Kompleks madrasah di Tashken Makam-makam di Taskhen Binaan Masjid di Taskhen Puncak ...