Sunday, January 23, 2011

Istiqamah




Apakah masalahnya istiqamah dalam kehidupan manusia? Manusia sering lupa untuk beristiqamah dalam banyak hal. Dalam beribadat terutamanya. Yang sering berlaku ialah rasa tamak hendak melakukan sesuatu dengan banyak tetapi tidak istiqamah. Akibatnya amalan tidak sampai ke mana. Sama ada dalam solat atau amalan yang lain.

Kita dianjurkan melakukan solat wajib di samping memperindahkan dengan solat sunat yang lain. Apabila diperingatkan, amalan itu dilakukan sebanyak mungkin. Tapi pada satu tahap, amalan yang dilakukan itu tidak dapat diteruskan dengan konsisten akibat nilai iman yang turun naik. Begitu juga dengan dengan amalan membaca Quran.

Istiqamah terhadap amalan tersebut sering tidak dapat dipertahankan. Mungkin tak ambil iktibar dari maksud ayat Quran yang dibaca. Oleh itu, bila solat dan baca Quran, akan menjadi lebih bermakna jika dilakukan dengan memahami akan maksud ayat yang dibaca.

Dalam melakukan pekerjaaan seharian pun, kita dituntut agar beristiqamah dalam melakukannya. Pendirian teguh kita terhadap tanggungjawab yang diberikan selalu diakhiri dengan kejayaan. Begitulah juga halnya dengan amalan yang disyariatkan Allah agar dilakukan secara istiqamah. Sudah pasti Allah akan membalasnya dengan nikmat. Itulah patanda bagi orang-orang yang berfikir...

Seterusnya, kita perhatikan maksud istiqamah (Dipetik dari http://www.al-azim.com/masjid/istiqamah.html)

Istiqamah bererti berpendirian teguh atas jalan yang lurus, berpegang pada akidah Islam dan melaksanakan syariat dengan teguh, tidak berubah dan berpaling walau dalam apa-apa keadaan sekalipun.

Daripada pengertian ini dapat dirumuskan unsur-unsur utama istiqamah:
1.Berpegang pada akidah yang benar, aqidah ahli As-sunnah Waljamaah.
2.Melaksanakan tuntutan Syariat Islam berpandukan Al-Quran dan hadis Rasullallah Sallallahu Alaihi Wassalam.
3.Mempunyai prinsip dan keyakinan yang tidak akan berubah atau goyah.
4.Tidak terpengaruh dengan dakyah dan godaan hawa nafsu dan syaitan.
5.Tidak tunduk pada tekanan demi melaksanakan tanggungjawab dan mempertahankan kebenaran.

Istiqamah menjadi tuntutan agama.

Sifat yang mulia ini menjadi tuntutan Islam seperti yang diperintahkan oleh Allah Taala dan Rasulnya (Surah Fusilat Ayat ' 6)

Ertinya: Katakanlah ( Wahai Muhammad ): "Sesungguhnya Aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepada Aku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan yang satu; maka hendaklah kamu teguh di atas jalan yang betul lurus (yang membawa kepada mencapai keredhaanya)......
(Rawahul Muslim)

Istiqamah merupakan daya kekuatan yang diperlukan sepanjang hayat manusia dalam melaksanakan tuntutan Islam, mulai daripada amalan hati, amalan lisan dan anggota tubuh badan. Jelasnya, segala amalan yang dapat dirumuskan dalam pengertian ibadah samada fardu ain atau fardu kifayah memerlukan istiqamah.

No comments:

Post a Comment

Doa memohon hidayah, takwa, sifat 'afaf dan ghina

اللَّهُمَّ إنِّي أسْألُكَ الهُدَى ، والتُّقَى ، والعَفَافَ ، والغِنَى "Allahumma inni as-alukal huda wat tuqo wal ‘afaf wal ghina.”  ...