Friday, January 14, 2011

Mengapa malas?






Mengapa malas? Ada banyak jawapannya. Bagi sesiapa yang malas, masing-masing boleh jawab sendiri. Malas juga ada di mana-mana;semasa bersekolah, belajar di universiti, hatta semasa sudah bekerja. Datangnya malas bersumberkan banyak saluran. Ada yang malas yang memang sedia ada dalam diri seseorang. Ada malas yang dijemput datangnya. Ada juga malas yang diberi walau tanpa diminta.

Ibu bapa akan berang bila anaknya malas. Dihantar ke sekolah bukan nak belajar cara malas-malas. Pun begitu, belajar bagi sesetengah pelajar membosankan. Pada mereka belajar merupakan beban dan perlu dipikul. Siapa yang suruh pikul beban belajar? Ayah, ibu, abang, kakak, emak saudara, datuk dan sesiapa saja yang ada kaitan dengan pelajar. Beratkah beban ketika belajar? Bagaimana nak ringankan beban tersebut? Bolehkah ditinggalkan di tengah jalan? Pelajar yang malas akan rasa puas jika beban tak ada.

Jika kita tanya pelajar, seronokkah belajar? Minat pergi sekolah? Mungkin ada pelbagai jawapan yang pelajar beri. Bagi murid sekolah rendah yang baru masuk sekolah tentunya seronok nak ke sekolah. Ada ramai kawan baru. Ada cikgu baru. Pakai baju baru. Tak dinafikan ramai yang menangis pada hari pertama bersekolah. Kalau dilihat senario alam persekolahan kini, rasanya ramai murid baru sekolah seronok ke sekolah. Mereka tak malas nak ke sekolah.

Situasi ini boleh berubah ikut edaran masa. Semakin lama pelajar ke sekolah, peratusan yang malas nak belajar semakin meningkat. Hal ini ditambah dengan faktor penolak yang wujud sama ada di sekolah atau faktor peribadi pelajar sendiri. Sekolah yang dikunjunginya setiap hari kecuali hari cuti, mungkin tidak memberi makna yang mendalam kepada pelajar. Dengan rutin yang mesti diikut hampir sama semasa pembelajaran dalam kelas. Jika pelajaran yang dia tidak minat belajar berpunca dari guru yang mengajar, maka sepanjang tahun itulah dia akan menghadapinya. Hal ini ditambah dengan faktor lain yang sama-sama menyumbang kepada kemalasan. Antaranya, Self esteem yang rendah, mudah terpengaruh dengan kawan, tak tahu hala tuju, sokongan penjaga yang lemah, serta pengaruh-pengaruh luaran yang di luar jangka.

Apabila sampai ke universiti pun kadangkala sifat malas ini juga masih terbawa-bawa. Malas nak buat rujukan, malas pergi perpustakaan, malas nak jumpa pensyarah, malas nak bincang dengan kawan adalah antara kemalasan yang sering wujud. Tugasan dibuat ala kadar saja. Di sinilah akan timbul budaya meniru dan plagiat. Jadilah mereka pelajar yang pasif. Belajar sekadar cukup makan dan lulus pun sudah memadai bagi mereka. Fenomena malas ini juga berlaku dalam kalangan pelajar di Amerika Syarikat seperti mana yang dinyatakan oleh Jashik (13 January, 2011) dalam Inside Higher Education. Menurut beliau, pelajar dari negara luar US menunjukkan kesungguhan dalam belajar.

Masa sudah bekerja pun sifat malas ini tidak dinafikan kewujudannya. Ada juga yang tunjukkan sifat rajin pada peringkat awal bekerja. Namun bagi pekerja yang malas, mereka ini akan memberi pelbagai alasan mempertahankan kemalasannya. Persoalannya ialah kesan malas terhadap diri sendiri dan orang lain. Ada sesiapa yang suka kepada orang yang pemalas? Tidak produktifkah orang yang malas?

lazyway..
Walau bagaimanapun, ada konsep lain bagi malas. Lazyway..Bagi mereka yang ingin mengetahui lebih lanjut berkaitan lazyway atau smart lazy boleh layari blog ini; http://lazyway.blogs.com/lazy_way/2006/08/hard_work_versu.html

No comments:

Post a Comment

NAMA-NAMA AL-QURAN

Dalam bahagian awal Tafsir al-Munir, Prof. Dr. Wahbah al-Zuhaili menerangkan sejumlah nama Al-Quran.  Antara lain ;  al-Qur'an, al-Kit...