Saturday, May 1, 2010

ABAH - renungan 1




Abah tabah menghadapi hidupnya yang penuh gelora dan segala macam dugaan. Macam-macam hambatan yang ditempuhnya dengan tabah. Waktu mudanya dia pernah kerja sebagai konstabel khas (Special constable) yang bertugas masa zaman Jepun. Sebelum itu dia bekerja kampung. Menoreh getah dan buat kerja sawah. Kampungnya, Kg Betong yang jauh dipenghujung jalan yang masa dulu tak ada jalan raya. Masa dulu hanya kayuh basikal atau lebih banyak berjalan kaki ke pekan. Hidup susah. Bila kawin dengan mak, mereka tinggal di kampung Tangkuh, dekat Johol. Umur mak masa tu belasan tahun. Masa dah sesuai untuk kawin.

Masa tinggal di Kg Tangkuh, abah ada mohon rancangan tanah di Air Hitam. Masa itu, tanah dan rumah dibangunkan sendiri. Sebab tak tahan dengan keadaan itu, abah balik semula ke kampung. Lepas itu dia memohon untuk sertai Felda( dulu dipanggil LKTP, atau orang kampung kata 'rancangan'). Selepas berjaya memohon, abah sekeluarga pidah ke LKTP Bukit Rokan pada tahun 1961. Di sana dia memulakan hidup baru bersama nak-anak yang masih kecil.

Bukit Rokan masa itu boleh dikatakan di kelilingi hutan lagi. Bila waktu petang dan nak malam, keadaan sangat sunyi sepi. Macam-macam bunyi binatang terdengar dari dalam hutan berhampiran. Pokok getah baru ditanam. Rumah yang disediakan hanya satu bilik dengan sebuah dapur. Masa itu tak ada air paip. Kena gali perigi. Jamban. Kalau tak silap guna jamban yang digali lubangnya dan najis terus saja ke dalam lubang. Api letrik? Tak ada dalam kamus masa itu. Guna pelita minyak tanah. Anak-anak belajar pakai pelita. 'Jelaga' dari asap pelita boleh jadikan lubang hidung tercemar. Pagi-pagi lagi kena bersihkan lubang hidung. Bila lebih baik lagi, abah sediakan lampu 'gas'. Lebih kualiti cahayanya. Tak ada jelaga lagi.

Hidup masa tu bergantung pada bantuan yang diberi kerajaan. Bekalan bahan makanan dan keperluan diperoleh dari kedai yang dikendalikan felda. Ada had yang diberikan untuk membeli barang. Kalau tak silap 60 ringgit. Bantuan diberikan sampai getah dapat ditoreh. Masa itu hidup susah. Anak-anak mulai sekolah dan perlu wang. Duit belanja sekolah sekadar 10 sen sehari.

Awal 70an, kemudahan air paip dah ada. Tapi paipnya di tepi jalan raya. Lima buah rumah sebuah paip. Kongsi sama. Masa tu madi tepi jalan tak pulak malu.

Untuk menampung hidup, abah kerja sambilan di ladang Cina Gan Kee di Gemencheh. Kerja meracun dan bersih ladang. Abah naik basikal dari rumah setiap hari. Basikal jenis Raleigh yang dijaga dengan baik. Dia selalu kilatkan basikalnya dan selalu dalam keadaan baik. Kawannya, Adam juga kerja di ladang yang sama. Tapi dia naik motosikal.

Emak pula bekerja bersihkan kebun di peringkat empat. Kerja ikut 'kang'. Guna cangkul tarah rumput. Cina kontrak pula ada buka kedai. Jadi bila tak ada barang dirumah, emak akan beli barang di kedai Cina itu. Bayar dengan tolak upah kerja. Emak dulu selalu sakit. Ada sekali pergi hospital naik kereta pegawai felda yang duduk tidak jauh dari rumah.

Selepas getah dapat ditoreh, kehidupan semakin berubah. Mula-mula menoreh getah, pendapatan masih tidak seberapa. Abah sangat teliti masa toreh getah. Dia akan pastikan 'pelan' torehannya tidak 'luka' atau rosak. Jaga kualiti torehan. Dia selalu bertengkar dengan mak fasal mutu torehan. kadang-kadang disebabkan nak jaga kualiti, susu getah tak seberapa banyak. Lama kelamaan, hasil getah makin bertambah. Dari mengayuh basikal ke ladang, Abah dah mampu beli motosikal. Semasa pergi menoreh guna basikal, pernah sekali tong getah cairnya tertumpah begitu saja. Basikalnya tak dapat dikawal dengan baik apabila sampai di puncak bukit dekat ladang Cina namanya Soo Eng (orang panggil Cina Suing). Tahun 1973 abah dah berjaya beli Honda C70 warna merah. Alangkah gembiranya dapat naik motosikal.

Masa itu harga getah agak mahal. Abah dah boleh beli tv. Tapi masih hitam putih. Rumah pun dan mulai diperbaiki. Ditambah bilik. Anak- anak semakin besar. Tapi abah banyak buat kerja tukang rumah sendiri. Walaupun tak pernah belajar bertukang, dia mampu ubah suai rumah sendiri. Pembantunya ialah emak dan anak-anak. Emak selalu kena marah kalau tak faham arahan abah. Begitu juga dengan anak-anak.

Abah banyak berkorban demi pelajaran anak-anak. Walaupun tidak mendapat pendidikan yang sempurna, dia pastikan anak-anaknya dapat pelajaran.

bersambung....


No comments:

Post a Comment

DARI TROMSO, NORWAY KE KILPISJARVI , FINLAND DEMI AURORA

Destinasi seterusnya ialah untuk ke Tromso, Norway.  Dari Tromso kami akan berkereta ke Kilpisjarvi di Finland. Cuaca masih lagi terlal...